Tiga Tokoh yang Sebaiknya Tidak Usah Mencalonkan Diri Menjadi Presiden

Semakin hari semakin bertambah saja yang ingin mencalonkan diri menjadi Presiden Republik Indonesia dalam pemilihan presiden tahun ini. Ada muka lama, banyak muka baru. Semuanya kelihatannya sangat percaya diri dan siap bertarung.

Saya sih senang saja melihat banyak pemain yang bakal ikut meramaikan pertarungan memperebutkan kursi nomor satu di negeri ini. Walaupun akhirnya – karena peraturan yang disyaratkan oleh Undang-undang bahwa calon presiden itu harus didukung minimal 20% kursi di parlemen – mungkin hanya akan ada paling banyak 4 atau 5 calon presiden (dan wakil presiden) saja.

Di antara para kandidat2 calon presiden yang sekarang sudah beredar nama2nya di berbagai media massa, menurut saya ada 3 (tiga) nama yang sebaiknya tidak perlu maju dalam pemilihan presiden mendatang karena suatu alasan. Mereka adalah:

  1. Gus Dur. Saya heran kalau ada saja pihak yang ngotot mencalonkan Gus Dur. Selain alasan kesehatan, posisi beliau dari dulu sebenarnya memang lebih cocok menjadi oposan, pengritik pemerintah dan sebagai tokoh informal saja.
  2. Megawati Soekarnoputri. Mbak Mega ini katanya memang masih diharapkan oleh sekian juta pendukung PDI-P untuk kembali menjadi presiden. Tapi saya pribadi melihat figur Mega kurang tepat untuk menjadi pemimpin bangsa ini di masa2 sulit seperti sekarang. Sewaktu menjabat menjadi presiden, beliau beberapa kali mengeluh layaknya keluhan seorang ibu rumah tangga di forum arisan. Lalu gampang merajuk, sehingga sampai detik ini beliau masih ngambek kepada SBY, mantan anak buah yang dianggapnya mbalelo melawan dirinya dan berhasil menjadi presiden. Lebih baik mbak Mega duduk manis menjadi panutan jutaan wong cilik di luar lingkaran kekuasaan. Pasti bakal lebih terhormat, daripada maju kali ini dan kalah lagi, itu berarti akan menambah koleksi kekalahan mbak Mega menjadi 3 kali (yang pertama kalah oleh Gus Dur, yang kedua kalah oleh SBY).
  3. Sri Sultan Hamengkubuwono X. Saya termasuk orang yang kecewa dengan pencalonan Ngarso Dalem sebagai calon presiden. Bukan karena saya meragukan kapasitas beliau, tapi justru karena Sri Sultan sudah punya tempat tersendiri di hati masyarakat Jogja dan itu tak tergantikan. Alasan untuk mengabdikan diri kepada kepentingan yang lebih luas (yaitu bangsa dan negara) tidaklah harus diejawantahkan dengan menjadi calon presiden. Selama ini, Sri Sultan dicintai rakyatnya karena rakyat merasa diayomi dan itu sudah merupakan bentuk pengabdian yang luar biasa. Dengan masuknya Sri Sultan ke gelanggang politik, ketokohan beliau sebagai raja jawa bisa menjadi pudar.
Advertisements

59 thoughts on “Tiga Tokoh yang Sebaiknya Tidak Usah Mencalonkan Diri Menjadi Presiden

  1. Untuk dua yang pertama saya setuju sekali. Untuk yang ketiga, saya bisa melihat benang merahnya meskipun sejujurnya saya nggak melihat sisi buruknya kalo’ beliau mencalonkan diri (dengan resiko kalah atau diapusi… yang memang bisa membuat wibawa dan kharismanya sebagai sultan berkurang.

  2. 100% setuju…., disini kita dapat melihat bagaimana ambisinya manusia2 diatas dengan meng-atas namakan pengabdian kepada negara…, kliseee…..

  3. Saya sepakat yang pertama dan kedua. Klo yang ketiga, masih bolehlah.. kan beliau figur yang baik, dan bisa jadi menjadi tempat di hati rakyat Indonesia πŸ˜€

  4. Yang ketiga saya nggak setuju. Sri Sultan Hamengkubuwono X bagaimanapun juga addalah warga negara indonesia. Raja jawa didapat bukan hasil pilihan rakyat tapi dari ayahnya. Lagipula raja jawa hanya istilah kebudayaan, dan satu-satunya hal sekarang dia bisa mengayomi rakyatnya adalah karena dia gubernur DIY dan hanya bisa mengayomi Yogyakarta. Jika ingin mensejahterakan rakyatnya dia harus jadi presiden. Dan saya rasa dia layak untuk itu

  5. saya setuju sekali…,
    apalagi yg no.3
    memang sebaiknya raja jawa tidak memimpin indonesia yang begitu luas..
    dan jangan lupa indonesia bukan jawa…!!!..
    di indonesia barat ada aceh, batak
    dan indonesia barat ada bugis, makassar, papua…
    mereka semua punya karakter yang keras…

    jadi lebih baik raja jawa jangan coba2 pimpin indonesia…

  6. Tdk punya malu tuh, dl kan uda pernah jd presiden & buktinya mana? GAGAL TOTAL!! Emang nasib rakyat indonesia mau d pertaruhkan ?? Gak la yauw…… Trus ada tambahan nih, org2 yg dl kaki tangannya suharto jg jgn jd presiden!

  7. I think we have more than 3 to be considered or may be all of ’em are not ideal to be a president. Yeah… SBY, Kalla, Prabowo, sutiyoso… theirs ins to this country are countless…

  8. Masak mbak begitu! Manusia ngak ada yang sempurna kok. SBY yang presiden kita sekarang ini punya kekurangan juga kok. Siapapun yang jadi presiden tetap sama kok manusia juga. Mbak juga manusia kan pasti punya kekurangannya. Lihat diri sendiri dulu, baru komentari orang lain. Itu baru manusia yang sesungguhnya! Tuhan aja mampu menilai siapa yang layak atau tidak! Mnausia ngak bisa lho mbak. Ok

  9. khusus buat mega,APA GAK MALU TUH UDAH PERNAH KALAH MASIH AJA NGOTOT MO NYALON LAGI??!!kasian bgt PDIP tuh apa gak ada calon lagi ye… selama masa kepemimpinanya aja gak ada keberhasilan yang mencolok tuh, bisanya cuma naekin harga BBM n jualin BUMN2 indonesia. kalo gitu caranya siapa aja juga bisa jadi presiden.

  10. Kalau mas dur, sejak mule gua gak ngreken.
    kalau mega, mungkin gak nyadar kali ye, emang pantesnye cuman jadi ibu RT. Kalau PDIP nyalonin dienye, itu karena sungkan nyalonin selain mega.
    kalau HB, gue kire kurang berkompeten jadi presiden.

  11. calon 1,2,3 menurut gw MANTABH…
    mantabh u/ jadi warga biasa aja deh.sebab :

    1.GOS DOR = tua, fisik gag cocok (maaf), omongan mencla-mencle (ini kelas dunia gus, bukan ajang tawa sutra)
    2.MEGA WOMEN = gag berkaca dari pemilu” sebelumnya (klo berkaca buat hilangin keriput kyknya ahli)
    3.SULTAN = haduh, dia cukup berkharisma. tapi hati kecil gw gag match tuh..

  12. 3 itu gusdur, mega dan sby.. tambah 1 yaitu habibie..
    semua udah pernah jadi presiden dan terbukti gagal!!
    sebaiknya pilih yg belum..

  13. bagaimana dengan beberapa capres yang lain seperti Wiranto, Prabowo, Sutiyoso dll apakah mereka masih layak untuk terus maju?

  14. kalao saya mendingan pak SBY dr pada gusdur apa mabk mega apa lagi gusdur.selain pak SBY ngak ada yang berkarisma. makasih ya hidup SBY

  15. siapapun … tidaklah gampang menjadi seorang pemimpin, karena harus mendapatkan HIDAYAH dari SANG MAHA KUASA,

    siapapun pemimpinnya … JADIKAN INDONESIAKU AMAN !!!!

  16. negara kt ini negara demokrasi…
    sah-sah aja.. spa ja yg ingin nyalon…
    manusia itu g’ da yg smprna…

  17. tambah jadi 7, selain gusdur, megawati dan slultan.
    yaitu SBY, Yusuf Kalla dan Prabowo.
    sekayang kelihatan kalo nyali SBYJK itu ternyata kecil,
    buktinya mereka takut dengan PKS sehingga melalui tangan panwaslu
    mereka merusak citra PKS, juga semakin nyatalah bahwa DWIFUNGSI ABRI
    ternyata masih kental di republik mimpi ini.
    apalagi si Yusuf Kalla, kalo ngomong seperti orang tidak berpendidikan
    dan kentara kalo dia juga mau dudukin kursi presiden
    Prabowo, jangan deh, terlalu nafsu jadi presiden BAHAYA !!!
    Ngerti khan?

  18. oh iya kelupaan nama satu lagi “bang sutris”,
    kalo dia itu gak tahan kalo lihat ada artis yang jidatnya licin dikit,
    udah keluar tuh air liur, buktinya kader sendiri yang notabene istri orang diembat juga.
    Kalo perbuatan mesumnya terjadi di kampung gua, udah jadi kerupuk tuh orang

  19. PRESIDEN SKRG DIPUJI SEBG PRESIDEN KHARISMATIK DAN PRESIDEN PERTAMA YG BISA BAHASA INTERNASIONAL (HABIBIE KAN GAK RESMI).KALO BANTENG JADI PRESIDEN…AMPUN DEH. KEMBALI LAGI KE JAMAN BATU. KALO ADA KONFERENSI INTERNASIONAL CUMA NGAK NGOK NGAK NGOK

  20. padahal sby dipandang org luar sbg pres kharismtaik yg pertamakalinya bs bhs internasional .klo banteng jd presiden , kita kmbl ke jmn dulu. klo ada konferensi internasional cuma ngak ngok ngak ngok

  21. Itulah manusia, “RAKUS”. yang 1, apa ga sadar akan keadaannya ? yang 2, udah pernah menjadi presiden tapi disuruh turun. Yang ke 3, bukan sekedar mau “ngabdi” kan?

  22. Mba, biarkanlah demokrasi menuju pendewasaannya. Jangan membatasi orang-orang tertentu. Kalo mereka memang mau maju dan ada pendukungnya–biarkan: ITU KAN HAK WARGA NEGARA. Kan nantinya memang dipilih oleh rakyat melalui mekanisme suara terbanyak. Amerika aja bisa lepas dari sentimen bayang2 rasialis (jangan beda-bedain orang lain)…Tentunya Indonesia juga! Hidup Indonesia!

    Saya pribadi milih SBY kok, tapi ga fair juga Mba, membatasi orang lain. Namanya juga Demokrasi khan. Peace! Hidup Demokrasi!

  23. “Betul tuh org 2 dr atas g pantas bgt jd prsdn pada g tau malu ye,..Udh gagal mimpin mw maju lg!!”drpd org 2 mending sby lg aje maju lbh puny wibawa,taste n kharismatik atau gw jg gpp deh he…he…

  24. smua esteje aje. utk yg 3 aq +kan bhw rasanya eman2 bnget kharisma seorang sultan dipertaruhkan di panggung politik. duh..Sultan mugio paduko kerso hamirengaken swanten kito sami. 14 th saya pernah hidup di yk. adem ayem meski g punya duit. tnang n tentram.
    lagian saya khawatir yogya akan kehilangan ke-istimewaannya. wahai saudara2ku baik yg di yk maupun di luar yk, suarakan dg lantang agar Sultan kita tidak jadi ikut berpolitik praktis.

  25. banget anggonku sarujuk. ki sopo to tenane sing nulis ki? kok pinter? wongendi to? mas/mbak tulung yo di sampekne nang konco2 kang podho maos tulisan panjenengan, bilih ing titi wanci pilihan presiden ampun kesupen sami milih miturut pangandikaning atinipun peyambak2. mugi sami sutresno nir ing sambekolo.
    dasaripun kulo tiyang ndusun ing tlatah pesisir kidul jawi wetan paling kilen, nggih tetap pilih esbeye to….

  26. wah rekor nih fis, comment-nya banyak banget…bagus sih reviewnya, setuju deeh mungkin bukan cuma elu yang punya pikiran sperti itu, sayang mereka ngga pada menuliskan, kalo cuma pemikiran yang tidak dituangkan dalam tulisan akhirnya jadi selewat aja…terus nulis! cha Yo..

  27. kl saya paling ga setuju jadi presiden si gusdur ma mb mega,,
    kl gusdur asbak alias asal nyablak
    kl mb meg, mending jadi ketua arisan,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s